Senyum don Sayang...


Senyum?

Sepertinya mang pantes kalo senyum dibilang sedekah. Inspirasi gue buat senyum sekarang gara – gara lihat iklan close up…episode di biz lagi panas – panasan truz mo buka kemasan CD…tapi tuh cewek sulit malah ampir kejedug sama gitar cowonya…

Sutralah ya…yang penting mah, SENYUM.

Hamper 3 hari gue bimbang dan ditimpa kegalauan. Gimana nggak?? Posisi kerja gue sekarang. Aduh! Musti bolak – balik Jakarta – Tangerang dengan kuliah malem di Tangerang. Selaen musim hujan, Jakarta sekarang nggak pake jam – jaman lagi kalo mo macet. Always!! Mudah – mudahan nggak jadi forever.

Gue mo resign aja. Minta pendapat si Ayah di Bandung. Eh, malah dikasih tau ke Bozz gue, Mr Gilang & BM Jakarta, alias Pak Umar. Yah…Ketahuan deh.

Ampe sekarang masih bingung juga. Tapi, pas lihat iklan Close Up tadi, ternyata ada satu hal yang gue lewatkan…SMILE man!!!!!

Yups…gimana pun keadaan lo, lo harus tetep ceria. BUkannya ini penyemangat gue waktu awal – awal di Jakarta. Dan gue nggak boleh menularkan kesedihan, kekesalan, ataupun kekecewaan gue atau menunjukkan semuanya ke orang – orang yang ada di sekitar gue.

Toh, mereka pun bisa menularkan semangatnya….

Sekarang mah, sENyuM…

Manis wajahmu kulihat disana

Apa Rahasia yang tersirat

Tapi Zahirnya dapat kulihat

Mesar wajahmu dengan senyuman…

Senyum tanda mesra

Senyum tanda sayang

Senyumlah sedekah yang paling mudah

Senyum di waktu susah tanda kesabaran

Senyuman…

Tuh kan….Senyum di waktu susah itu tanda kesabaran. Orang yang sabar kan katanya di saying Tuhan. Truz, Allah Swt juga menjanjikan syurga buat orang yang sabar.

Post a Comment

0 Comments