Ramadhan Dulu… Ramadhan Sekarang

Alhamdulillah, Allah masih memperkenankan aku dan teman – temanku bersua dengan Ramadhan kali ini. Gembira, pasti donk. Bukannya tanda mereka yang beriman itu kan bersuka cita menyambut Ramadhan. Lagian juga, Ramadhan is so special buat mereka yang beriman, khususnya Puasa. Nah, kalo lo blom merasa beriman sih nggak apa - apa kali ya makan dan minum di siang bolong di bulan puasa kali ini.

Tapi ternyata kebagahagiaan menyambut Ramadhan buat aku dan teman – temanku bukan hanya karena di bulan ini Allah Swt ngobralin pahala, tapi juga karena kalo udah masuk hari pertama puasa saja di kampus dulu pas kuliah, terpampang jelas H-sekian hari Mudik di papan tulis. Hehehehe..

Maklumlah, 99% anak kampus yang tinggal 80% di asrama ini merupakan pendatang yang mudah – mudahan nggak jadi komponen yang menyebabkan populasi di Jadebotabek padat. Di jurusan Teknik Mesin saja keaneka ragaman jelas terlihat. Ada aku yang dari Pulau Bangka, Afdal dari padang, Abud yang keturunan Arab – Malang, Wahab dari Jambi, Hari anak betawi groups (Brebes , Tegal, Slawi), Ragil jawa Ngapak (hehe..*sorry Gi;l) alias dari Purwokerto, Asep yang anak Purbalingga (Aneh Nama koq Asep asli orang Jawa, ya)…. Wah pokoknya banyak dah.

So, wajarlah kami semua berbahagia dan bersuka cita menyambut bulan suci penuh berkah ini.

Apa lagi ya yang berubah kalo Ramadhan Tiba?

Oea, Asrama. Pasti donk! Halaman asrama setiap sorenya tiba – tiba saja berubah jadi pasar makanan. Rame – rame pedagang menggelar dagangannya disitu. Ada macam – macam es, gorengan, buah, sampe yang kreatif menjual paket – paket ta'jil dengan harga miring abizz dan pas buat kita – kita anak asrama.

Tapi parahnya guys, kendati udah dijual berbagai menu buka puasa dengan harga murah dan bahkan supermurah, ada saja ide anak – anak perantau ini. Demi menghemat budget sebagai cadangan mudik nanti, aku dan teman – teman lebih memilih berbuka puasa di Masjid Gajah Tunggal Group. Secara, greetongan bo'. Hihihi… Ta'jilnya gratis, tinggal kupon makan siang dipake untuk ditukar dengan makanan berat di kantin.

Asrama mulai rame kembali ba'da maghrib ketika kami semua telah selesai berbuka. Belum dilanjut dengan makan malam, tim ROHIS pasti udah sibuk mempersiapkan perlengkapan untuk tarawih berjama'ah di halaman. Atau kalaupun tiba musim hujan seperti sekarang, tarawih akan dialihkan di lantai masing – masing di setiap gedung.

Gimana dengan sahur? Yang pastinya warteg di sekitar asrama penuh sejak pukul 02.00 pagi. Ngantrinya bahkan bisa satu jam kalo di warteg ibu yang harganya sangat kompetitif. Atau cara praktis biar tetep kebagian yang diterapkan gerilya dan rahasia olehku dan beberapa teman di Lantai 3B adalah bikin secret order alias pesanan rahasia ke Ibu ba'da tarawih ketika yang lain berjibaku dengan target tilawah minimal 1 juz setiap harinya.

Ternyata dibalik kegembiraan menyambut ramadhan tersebut, tersempil satu hal yang tadinya jadi masalah buat kami khususnya anak Teknik Mesin. Yoi, musti tetep olah raga setiap akan masuk bengkel. Belom lagi di bengkel suasananya so pasti panas abizz khususnya yang kebagian Praktek Las hari itu. Yang lebih berat lagi adalah Kerja Bangku alias ngikir. Welehh!!! Pokoknya nggak ada yang pernah berharap kebagian Kerja Bangku pas Ramadhan. Tapi sialnya, aku dengan teman – teman 5 besar lainnya pasti kebagian Kerja Bangku di bulan Ramadhan. BeraaaTtttt!!!

Tapi 25 hari ramadhan nggak begitu terasa di kampus kalau nggak diisi dengan kegiatan – kegiatan keislaman. Dan hebatnya teman – temanku, khususnya anak – anak ROHIS, bisa ngadain seabrek – abrek kegiatan seru di Bulan Ramadhan. Mulai dari Tahsin, Belajar Bahasa Arab, Pengajian Ashar, Kuliah Dhuha, sampe Buka Puasa yang mengundang Pimpinan Tinggi Gajah Tunggal Grup berikut santunan ke beberapa anak yatim yang menjadi anak asuh Badan Otonom GESER (Gerakan Seratus Rupiah).

Kini di Tahun ke 1429 H, yang masih bisa berkumpul di Tangerang cuman aku, Zeal, Janu, Wawan, Ndahru, Hari, Icam, Bei, Endang, dan Agus. Suasana seru menyambut Ramadhan seperti tahun – tahun sebelumnya tak pernah lagi kami lewati sejak tahun 2006.

Makanya sekarang Kangen banget's dengan Ramadhan kala di Poltek dulu…hik's..:((

Maaf lahir Bathin buat sobat – sobatku… My Sweet Family yang sekarang telah menyebar kemana – mana. Anak 3B seperti Mas Dodi, Mas Ipan, Mas Midun, Mas Agus yang udah punya momongan, Aria, Yusman yang Gokil, Mas Angga yang suka merenung, Mas Budi yang kamarnya suka dipake buat nonton Bola, Rizki Jamot yang sekarang udah jadi Pe-en-es, Rio yang super aneh. Anak – anak 4B yang sering aku marahi kalo pada malas bangun pagi..(hihihi….I miss u all), anak – anak Mesin B yang sangat aku sayangi (Ragil, Githo si Jangkung, Acong yang suka tereak – tereak ngga jelas, Mbah Henry yang super jorok, Bendot bintang B**eP-kikikikkk, Mas Jay yang sekarang entah dimana - plizz kasih kabar kalo baca blog ini), kru – kru ku di Dewan Mahasiswa (Special bwt Ari f-Kapan nikah Bro?, Sugeng, Casim, Yopi, D-shoen yang selalu kebagian sie konsumsi, Farozz kuncennya KopMa), dan semua alumni Politeknik Gajah Tunggal yang banyak menginspirasi langkahku….

Lha? Koq jadi ajang kirim salam?....:D

Post a Comment

1 Comments

  1. terima kasih sharing info/ilmunya...
    saya membuat tulisan tentang "Mengapa Pahala Tidak Berbentuk Harta Saja, Ya?"
    silakan berkunjung ke:

    http://achmadfaisol.blogspot.com/2008/08/mengapa-pahala-tidak-berbentuk-harta.html

    salam,
    achmad faisol
    http://achmadfaisol.blogspot.com/

    ReplyDelete

Silahkan Tinggalkan Komentar Anda