Mahasiswa Kok Tawuran? Malu Deeeh!

Jadi mahasiswa? Wuih, kayaknya impian banyak anak muda di negeri ini. Kalo ditanya mau kuliah? So pasti jawabnya pengeeeen! Siapa yang nggak mau kuliah? Siapa yang nggak mau jadi mahasiswa.

Soalnya jadi mahasiswa itu cap intelek, pinter, cerdas, en keren. Apalagi liat aksi reformasi tahun ‘98 lalu, penggeraknya kan mahasiswa (bukan aki-aki atau kaum waria!). Pokoke, mahasiswa itu dianggap makhluk yang istimewa en pahlawan, khususnya di Indonesia.

Tapi sori aja, sekarang-sekarang mahasiswa itu lagi jadi buah bibir (tapi bukan sariawan, lho!) . Bahan omongan yang jelek di masyarakat. Itu karena mereka lagi ngaktifin ‘ekskul’ alternatif; tawuran! Bulan lalu aja ada tawuran yang melibatkan dua kampus swasta di Jakarta, UKI vs YAI. Keduanya udah sohor musuh bebuyutan, jadi rutin tawuran (rutin? Kayak jadwal ngaji aja deh ah!). Yang serem ketika polisi ngegeledah salah satu kampus pelaku tawuran, ditemukan bom molotov dan narkoba. Waduh buat praktik mata kuliah apa, ya? Untung aja nggak jadi gank Kapak Merah.

Di awal bulan ini, tawuran terjadi di Makassar. Seorang korban terkapar kritis nasibnya akibat tawuran. Sama seperti di Jakarta, di Makassar juga ada beberapa kampus yang udah lama ngembangin ekskul tawuran.

Tawuran itu terjadi bukan hanya ngelawan anak-anak yang beda kampus. Tapi dengan yang sekampus juga jadi. Ibarat main bola, dalam tawuran juga berlaku partai derby - ngelawan klub satu kota-nah, yang ini berantem sama mahasiswa satu kampus. Gilee man!

Mahasiswa juga nggak cuma melayani tawuran antarmahasiswa. Anak-anak UKI Di Jakarta, juga pernah tawuran ngelawan anak-anak SMA. Pokoke, selama urusannya tawuran, siapa aja juga dilayani. Ikan bawal dalam kuali, ente jual ane beli.

Penyakit ‘bawaan’?

Kalo ditanya apa penyebab mahasiswa tawuran, ngejawabnya susah. Gara-gara masalah sepele tawuran bisa meledak. Bulan lalu dua kampus terlibat tawuran karena temen mereka terlibat cinta segitiga di antara dua kampus itu. Nggak terima diselingkuhi, batu ngelayang dan pukulan bertubi-tubi mendarat di wajah. Jadi deh tawuran. Cinta emang butuh pengorbanan, terkadang darah dan …batu!

Tawuran ini kayak di SMA; diwariskan dari angkatan ke angkatan. Kakak kelas mereka di kampus, bukannya ngewarisin harta benda apalagi deposito, justru mewariskan permusuhan. Para junior mereka dikader untuk jadi milisi tawuran. Mereka juga bikin cap musuh bebuyutan. Baik itu yang beda kampus atau yang partai derby, satu lokasi tapi beda fakultas atau jurusan.

Mahasiswa yang nggak mau ikut tawuran dicap nggak solider atau bencong. Aih, aih jijay bajay deh eike. Selain itu mereka juga bakal dapat sanksi sosial; dikucilin dari pergaulan. Kalo udah begitu, tawuran bisa meledak kapan aja. Dan apa aja bisa jadi pemicu tawuran. Kalo nggak ada masalah ya dicari-cari masalah. Jadi lebih baik nyari masalah daripada nyari kerjaan. Karena emang kerjaannya ya tawuran.

Kalo begitu, tawuran ini kayak penyakit bawaan. Bisa jadi udah dibawa sejak jaman SMA atau malah SMP. Aktivisnya emang udah biasa ‘turun’ ke jalan. Tawuran sejak jaman sekolah dulu. Mungkin mereka hepi banget, ternyata di kampus juga tetep bisa nyalurin ‘bakat’ bejatnya dulu.

Sobat remaja, jelas apa yang kakak-kakak mahasiswa lakukan itu bukan teladan yang baik. Memalukan bangetz. Manusia itu kan kudunya makin dewasa ya makin bijak. Bukannya makin brutal. Apalagi ini statusnya mahasiswa. Jelas ilmunya sih kudunya makin tinggi. Harusnya seperti ilmu padi, makin berisi makin cepet dibikin nasi, eh makin merunduk.

Yang namanya tawuran pastinya destruktif. Sering yang jadi korban adalah mahluk tak bersalah, misalnya kampus. Termasuk kampus mereka sendiri. Beberapa kali kejadian tawuran kampus juga ikutan diancurin. Lho kalo kampusnya rusak kuliah di mana dong? Di lapangan? Nanti saingan dong ama ‘Universitas Terbuka’.

Padahal kampus itu kan dibangun pake uang rakyat. Dari pajak en dari SPP mahasiswa. Nggak cuma pelaku tawuran doang yang bayar SPP. Atau, jangan-jangan mereka juga suka nunggak SPP. Apa nggak punya malu ngancurin harta rakyat negeri sendiri? Padahal, mahasiswa itu kan katanya makhluk yang intelek. Bukannya makin bertanggung jawab, eh malah destruktif.

Tapi namanya juga tawuran, pelakunya udah gelap mata. Mau kampusnya ancur, mau kena DO, nggak jadi soal. Yang penting nafsu haus darah terlampiaskan. Apalagi kalo pelakunya pake narkoba, udah deh dijamin makin beringas kayak Van Damme lagi gelut ngelawan musuh-musuhnya.

Kudu distop

Emang sih nggak semua mahasiswa itu ancur. Masih banyak yang baek-baek. Yang masih pake akal sehatnya ketika menghadapi masalah. Kita percaya yang tawuran itu jumlahnya dikit. Tapi seperti kata pepatah; akibat nila setitik, rusak susu sebelanga. Karena perbuatan segelintir orang, nama baik mahasiswa jadi ternoda.

Tawuran mahasiswa bisa jadi satu gambaran bahwa masyarakat kita ini lagi sakit. Tawuran juga dilakukan masyarakat. Ada yang antar kampung, atau antar pendukung saat pilkada. Di Maluku Utara, misalnya, sampai hari ini bentrokan antarpendukung kepala daerah masih terjadi. Sejumlah kerusuhan juga terjadi mewarnai beberapa pilkada lainnya. Berarti yang kudu diobati bukan cuma mahasiswanya, tapi juga masyarakatnya.

Yup, jujur aja, masyarakat Indonesia semakin nggak ramah. Orang gampang ngambek. Juga berani main pukul. Tingkat kriminalitas di tanah air semakin tinggi. Apalagi kekerasan, di mana-mana terjadi. Selain tawuran, yang kini lagi ‘ngetop’ adalah mutilasi. Udah gitu para politisinya juga banyak yang korup. Mau jadi caleg aja pada malsuin ijazah. Gimana kalo udah jadi pejabat atau anggota legislatif?

So, bangsa ini kudu bercermin kalo udah rusak luar dalem. Yang tua dan yang muda babak belur adu jotos.

Karena ini pelakunya adalah mahasiswa, berarti dunia pendidikan kudu bertanggung jawab. Sembilan tahun duduk di bangku sekolah (apalagi kalo tambah TK!), ternyata belum bisa ngubah kepribadian anak bangsa. Yang narkoba, yang gaul bebas, en yang tawuran di bangku kuliah merebak. Itu karena pendidikan kita cuma diisi bagi-bagi ilmu (baca: transfer) tapi nggak ngebentuk kepribadian yang bener, apalagi yang Islami. Nggak jelas mau dibentuk kayak apa anak sekolah kita. Pinter nggak, berakhlak bagus juga nanggung.

Lebih parah lagi ada aja sekolah yang mau nampung siswa sebanyak-banyaknya, tapi nggak ngasih kurikulum dan pendidikan yang bener. Yang penting bayaran sekolahnya lancar. Seringkali sekolah kayak gitu diisi oleh anak-anak yang bermasalah. Bukannya dibetulin oleh sekolah, justru ditampung dan jadi kelompok tawuran yang besar.

Dunia pendidikan kudunya ngebentuk kepribadian Islam. Idealnya pendidikan agama sebanyak mata pelajaran sains dan teknologi. Nggak kayak sekarang, di mana pelajaran agama hanya 2 sks. Belum lagi kalo gurunya nggak masuk atau cuma ngasih fotokopian. Ditambah lagi materi pelajarannya seringkali nggak up to date, alias nyetel dengan perkembangan jaman. Bete banget tuh!

Jangankan berharap pelajar kita apal juz amma atau shalat malam, lha wong masih banyak yang belum bisa baca al-Quran aja atau belum betul shalatnya. Jadi, apa ya tujuan pendidikan di tanah air? Apalagi kalo bukan ngejar ijazah dan bisa cari duit.

Selain itu, kudu ada tindakan tegas setiap kali ada tawuran. Jangan cuma sanksi akademik, tapi juga sanksi hukum. Satu-satunya hukum yang adil adalah hukum Islam. Dalam Islam pelaku tawuran bisa dijerat aneka hukuman; pembegal/nakuti-nakuti orang juga qishash atau diyat. Kalo ada darah berceceran, maka pelakunya kena qishash atau diyat. Satu jari tangan aja dihargai denda 10 ekor unta. Kalo sampai kehilangan nyawa maka 100 ekor unta kudu dibayar, atau keluarga korban menuntut hukuman mati.

Kalo cuma penjara mah enteng banget. Pelaku nggak bakal kapok, dan pasti berencana bales dendam. Soalnya nggak ada hukuman yang bikin takut pelakunya. Tawuran pun bakal berulang. Dijamin banget deh.

Semua solusi itu nggak bakal terjadi, selama bangsa Indonesia masih betah dengan sekulerisme-kapitalisme. Dalam sekulerisme, agama dianggap kagak penting. Dalam kapitalisme, pendidikan dianggap penting kalo menghasilkan uang, bukan kepribadian. Nggak peduli lulusannya mau jadi apa, yang penting SPP-nya lancar.

Rise Islam, not war!

Buat para mahasiswa, apa nggak malu tawuran? Padahal banyak mahasiswa yang pengen dianggep paling vokal, kritis, mikirin rakyat. Semuanya bisa jadi bohong kalo mahasiswanya sendiri berperilaku brutal. Gimana mau mikirin rakyat kalo kampus aja diacak-acak dan kuliah sering bolos ikut tawuran?

Lama-lama, masyarakat bakal nggak percaya lagi pada mahasiswa. Hujatan dan pandangan sinis bakal datang buat mahasiswa. Khususnya yang hobi tawuran. Bener lho. Fakta udah banyak. Kini jadi mahasiswa tuh bukan lagi kebanggaan, karena banyak oknum mahasiswa yang hobinya kekerasan dan tawuran. Kalo demo aja kayaknya ngerasa bangga kalo udah ngerubuhin pagar. Apalagi pas aksi tersebut disorot kamera televisi. Duiele.. jadi kayak bintang film laga aja. Malu-maluin ah.

Selain itu, apa nggak mikir kalo perbuatan kalian itu merusak citra mahasiswa? Juga apa nggak malu kalo perbuatan kalian itu bakal dicontoh oleh adik-adik yang masih duduk di SMU, SMP malah SD?

Selain itu, tawuran antarmahasiswa juga rawan ditunggangi pihak-pihak tertentu. Motifnya, ya supaya negeri ini kacau, atau motif ekonomi. Seperti ditayangkan dalam sebuah acara di sebuah televisi swasta, seorang pelaku ngaku kalo ada pihak yang membayar sejumlah mahasiswa untuk mengobarkan tawuran. “Pokoknya kita kerja untuk siapa aja yang punya uang,” katanya. Astaghfirullah!

Nah, para pelaku tawuran, nyadar nggak kalau kalian dijadikan boneka? Mending kalo dapet bayaran, kalo cuma ikutan tahu-tahu mendadak benjut. Gimana? Mikir, man! Katanya mahasiswa, malu deh! [iwan januar]

Buletin Gaul Islam


edisi 056/tahun ke-2 (19 Dzulqa’idah 1429 H/17 Nopember 2008)

Post a Comment

0 Comments