Tik Batik.... Bangga nggak pake batik ?


Katanya hari ini HarTikNas ya… Hari Batik Nasional.

Wah ngomong – ngomong soal Batik, sebenernya dulu… dulu ya…. Aku paling anti sama batik. Jadul, kanmpungan, bisa bikin wajahku yang imut ini tampak lebih tua. Hehehe Jadinya sama sekali aku nggak minat memakai batik.

Sampe – sampe tak selembar pun batik tergantung di lemari pakaianku. Nah, kalo pas kondangan gimana Bang? Aku lebih sreg memakai Kemeja Modis lah ketimbang batik yang Nampak kuno. Hingga suatu hari si Bunda bilang gini

“Eh Bang, Batik itu asli Indonesia. Kenapa nggak bangga pake batik?”

“Bunda…. Ya tau lah Batik asli Indonesia. Tapi sayangnya orang Indonesia nggak peduli tuh. Liat aja Batiknya mau diklaim sama Malaisya,” balasku sekenanya.

“Nah… kamu itu. Nggak peduli dan nggak bangga pake batik.”

Aku cuek saja mendengar pendapatnya itu.

“Awas ya. Kalo abang Ultah, aku beliin Batik harus dipake!” ancemnya.

Gubrraaaggss.

Tahun 2007 lalu aku ikut Pelatihan Kepemudaan Asia Tenggara (South East Asia Youth Development Programm) bersama teman – teman dari Malaisya, Brunei, dan Singapura di Bandung dimana tiap peserta harus membawa yang khas dari daerahnya masing – masing.

Hoalah, aku malah bingung mo bawa apa dari Tangerang. Kagak ada yang khas tuh di Tangerang sampe kemudian aku tahu ternyata ada batik Banten yang coraknya khas peninggalan kesultanan Banten.

Di kegiatan tersebut, nggak tahu kenapa tiba – tiba saat bertukar khas daerah, aku malah kedapetan Batik, buah tangan Esti salah satu peserta asal Solo. Duhh…kenapa harus Batik? Akhirnya batik itu jadi batik pertama yang kupunya seuumur hidupku mungkin.

Sebulan, dua bulan… Batik tersebut hanya teronggok di lemari pakaian tanpa ku sentuh hingga tiba saat salah satu temen kosku nikahan dan kami diharuskan mengenakan batik. Bingung bukan kepalang. Tapi aku kemudian teringat dengan Batik hadiah Esti. Dan iseng aku mencoba mengenakannya sambil menatap cermin yang tak pernah bohong.

Waaahhhh… Tampan juga aku pake batik. Ckckckck…..Masya Allah, Subhanallah.

Benar juga, di Ultahku yang ke 21 Bunda menghadiahkan Kemeja Batik berlengan panjang. Biru khas, warna favoritku. Punya dua batik bikin aku ketagihan pengen punya lagi. Heheheh… aneh ya. Hanya gara – gara terkagum dengan penampilan perdana memakai batik, aku sampe memaksa management Shousil untuk membelikan seragam Batik untuk mengisi acara – acara pernikahan.

Punya 3 batik….. tapi yang terakhir ini kelihatan aneh dan benar – benar jadul hingga ku modif menjadi lebih junkie.


Oktober 2008 Mas Meily, salah satu temen kakak kelasku di Poltek dulu juga nikah. Dapet 1 batik darinya. Biru….. bermotif bunga, elok nian. Dan terkahir, batik favorit yang kupakai hari ini, batik panitia walimahan Mas Yuli, temen kosku yang menikah Februari lalu.

Total 5 batik… belum pernah beli dari duit sendiri. Heheheh



Bang Said

Post a Comment

2 Comments

  1. pokokx kudu cari batik yg warnax ngejreng & motipx non klasik..
    kudu mancarin aura muda..
    nah klo nemu ya aku mau bli & pake..

    ReplyDelete
  2. Hahaha...
    gitu ya?
    Kalo gitu, cari aja yang motifnya Spongebob
    qkqkqkq

    ReplyDelete

Silahkan Tinggalkan Komentar Anda