Awas!! Denda Tilang Naek Signifikan lho......

Sekarang lagi ramenya Cicak sama Buaya berantem. Sampe – sampe presiden ikut turun tangan. Nah kali ini aku mo cerita dikit tentang Buaya. Tapi bukan terkait kasusnya yang lagi hot itu. Tapi hal laen yang nggak kalah penting buat Bikers dan Riders.

Tahukan temen – temen kalo sejak dikeluarkannya UU No.22 Tahun 2009, bahwa denda tilang sekarang naik jauh banget alias signifikan. Berdasarkan info yang aku dapet dari Vivanews denda tilang paling dahsyat kenaikannya yaitu denda atas ketidakpunyaan Surat Izin Mengemudi alias SIM. Nah kalo sobat nggak punya SIM terus kena tilang, musti nyiapin duit sampe sejeti alias 1 million IDR. Dahsyat kan??

Padahal ongkos bikin SIM (nembak nggak nembak) cuman berkisar maksimal 400rebu.  Tapi, kalo punya SIM tapi ketinggalan pas kena razia, bakal kena denda sampe 250 dari yang tadinya 25ribu.

Nah, kalo sepeda motornya nggak lengkap….misal nggak punya spion, Plat nomor, lampu rem, klakson dan laen – laen bakal kena denda maksimal 500rebu. Melanggal lalu lintas semisal nerobos lampu merah, masuk jalur Busway, ato rambu lalu lintas laennya kita bakal kena denda sampe 500rebu juga.

Terakhir yang paling anyar adalah pemberlakuan Dilarang Belok Kiri langsung di lampu lalu lintas. Alesannya sih untuk menghormati pejalan kaki. Nah, buat temen – temen yang kebetulan jalan trus ketemu lampu lalu lintas dan pengen belok kiri, mending jangan. Karena kalo kena tilang dendanya sampe 250ribu lho…ckckckc

Kaya Mendadak neh…… Kalo temen – temen bayarnya langsung ke si Oknum Polisi. Mending sejuta dibayar ke Pemerintah kan…. Dari pada serebu dibayar ke Oknum trus jadi Uang haram.

Terkait peraturan terakhir, tadi malem habis nganterin adeku pulang ke kosannya, aku pas – pasan sama Mobil Patroli. Nggak tau napa, sekarang2 Mobil Patroli banyak banget berkeliaran. Jadi hati – hati aja. Nah 1 kilometer didepan kami bakal ada perempatan lengkap dengan lampu lalu lintasnya. Aku melambatkan laju sepeda motorku hingga aku berada persis di belakang mobil patrol tersebut yang akan berbelok ke kiri terlihat dari lampu sen nya.

Aha…..aku pengen liat ni petugas taat nggak sama peraturan yang mereka bikin.

Kemudian, Deg! Ternyata mobilnya beneran berenti lho…. Wah, keren juga ni polisi. Jadi memang semuanya punya tipe. Ada yang bener – bener polisi ada yang oknum polisi. Hohohoho….. Jadi ati – ati sama oknum polisi. Trus…kira – kira di Indonesia banyakan mana ya? Polisinya apa Oknumnya?

Just wait for Police like Pak Endang (Pelatih Baris – berbaris kami di Kampus), Pak Dai Bachtiar, Pak Sutanto, sama Pak Kapolda Jatim yang lama itu..(syapa namanya?)

Post a Comment

0 Comments