Masih Berani menyingkat Salam ?


Baru juga beberapa jam dibahas sama si Bang Haji Fadly Rafael, tiba – tiba Facebook Chatku berbunyi.

“Ting Tong”

“ass”

Ya Ampun!! Udah berapa kali aku liat orang – orang menyapaku dengan menyingkat (baca:memplesetkan) Assalamu’alaikum menjadi “ass”.  Misalnya pas dikirimin sms. Ngga tau karena waktunya sempit banget (haha sok sibuk getoh) ato karena “Pelit Pulsa” orang bertipe kek gini seenaknya aja menyingkat salam yang notabene adalah doa.

Percakapan seorang muslim “sejati” tentunya harus diawali dengan salam. Makna Assalamu’alaikum  sendiri adalah Semoga Allah menyelamatkan dan memberikan kesejahteraan atasmu. Jadi, salam bukan hanya sekedar ungkapan kasih sayang, namun juga doa pengharapan agar orang yang kita sapa selamat dari segala macam derita.

Nah, gimana kasusnya kalo ada yang seenaknya menyingkat sapa yang juga doa tadi menjadi “ass” ?

Kalo temen – temen paham bahasa Inggris, tentu harusnya paham juga arti dari “ass” tadi. Kalo diliat di Oxford Dictionary, artinya 1. A donkey or similar horse – like animal with long ears and braying call. Bussyeet! Ngga mau kan dipanggil binatang ? Nah adalagi artinya di kamus tsb 2. Informal a foolish or stupid person. Gubraagzz, ternyata secara informal “ass” itu adalah ejekan semacam “Bego lu!” “Oon banget she!” “Dasar Bodoh!”.

Na’udzubillah.


Yah, dalam istilah suroboyoan (haha-sok tau neh gue) “ass” itu semacam misuh (perkataan kotor). Bahkan, bahasa gaul bin vulgarnya, ass itu sama dengan (sorry banget) [Pantat].

Nah, kalo di amerika sendiri “ass” itu bahan umpatan yang sama dengan (maaf lagi neeeh) [janc*k – JaL*t – j*mPut). Ngeri banget kan! Coba temen – temen gunain kata “ass” sama orang luar, pasti digampar ampe mamp*s mungkin. Hahah


Ada lagi kasus yang sok hemat nyingkatin istighfar jadi “astajim” ato Masya Allah jadi “mosolo” dengan alesan gaya – gayaan alias sok gaul getoh. Coba dipikir, itu kan aslinya Bahasa Arab, trus ada maknanya. Kalo diplesetin, udah kemana – mana tuh artinya. Padahal, maksudnya kita berdoa malah yang didapet murka Allah.

Kalo dipikir2 lagi ngapain juga kita jadi pelit ya sama Allah. Wong Dia nyiptain kita aja sesempurna mungkin. Bayangin aja kalo Dia semaunya bikin jari temen – temen cuman dua ruas (biar hemat getoh) ato Kaki ampe lutut doank (gara – gara bahan baku lom dateng), Na’udzubillah.

Kita ini makhluk sempurna, dan udah saatnya kita menyempurnakannya dengan beribadah kepada sang Pencipta kita. Bukankan semua yang diniatkan mencari ridho Allah sekalipun ucapan – ucapan singkat gara – gara kagum (kagum sama ane, missal), kaget, dll adalah menggunakan kata – kata yang mengandung doa akan bernilai Ibadah. ;)

Bang Said dari berbagai sumber

Post a Comment

4 Comments

  1. agik byk yg blom nyadar tapi coy....doyan bener pake singkat2an kyk gitu.... :D

    ReplyDelete
  2. om .. blognya penuh inspirasi . bgus bget .. aku sering view blog ini ... di posting terus ya ... hijjrialaudin@yahoo.co.id

    ReplyDelete
  3. @hijjri,
    thanxz yah dah sering mampir
    Insya Allah posting lanjut terus

    Kalo akses via Mobile Phone,
    bisa mampir ke:
    http://bangsaid.mofuse.mobi

    ReplyDelete

Silahkan Tinggalkan Komentar Anda